Belajar Kitab, Raih Prestasi

Read Time:2 Minute, 2 Second


Tak semua orang bisa membaca kitab kuning, kitab berbahasa Arab tanpa harakat yang berisi ajaran-ajaran agama Islam. Bagi Shofi, kemampuan tersebut menghasilkan prestasi atas bukti kompeten dirinya.

Shofiyatul Ummah, seorang Mahasiswi Perbandingan Madzhab Fakultas Syariah dan Hukum Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta. Perempuan kelahiran Sumenep, Jawa Timur ini belum lama mendapatkan Student Achievement Award dari kampus. Tentu, penghargaan tersebut Shofi dapat atas kerja keras yang ia tempuh selama ini.

Shofi memenangi Lomba Baca Kitab Nasional oleh Fraksi Partai Kesejahteraan Sosial Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia. Kitabkuning yang ia baca dalam lomba tersebut ialah Kitab Fathul Muin. Sebelumnya, Shofi juga berhasil memenangi juara kedua dalam Lomba Baca Kitab pada acara Fakultas Syariah seIndonesia di Medan, Sumatra Utara.

Berbagi pengalamannya, perempuan yang akan genap berumur 24 tahun pada Maret 2021 ini menjelaskan, perlombaan yang ia ikuti terbilang cukup berat. Lomba dilaksanakan secara terbuka baik dari kalangan kampus atau pesantren tingkat nasional. Bukan hanya itu, kitab yang digunakan dalam lomba juga merupakan kitab yang cukup sulit, yakni Ianatut Thalibin, syarah kitab dari Fathul Muin, serta Al-Muwafaqat Fi Ushulil Syariah.

Kitab-kitab tersebut merupakan salah satu Kitab Ushul Fikih yang cukup besar. Alur perlombaannya pun memakan waktu yang cukup lama. Terdapat beberapa babak yang dilalui seperti babak penyesihan, perempat final, hingga grand final. “Tapi pada akhirnya, saya bisa berkesempatan merebut juara,” ujar Shofi, Minggu (15/11).

Menurut Shofi, alasan yang paling berarti mengikuti beberapa perlombaan ini ialah pengalaman di balik perjuangan itu. Seperti halnya, diuji oleh orang-orangyang sangat kompeten dalam menguasai kitab tersebut. “Sebagai anak Fakultas Syariah dan Hukum, hal itu menjadi nilai plus tersendiri untuk saya, pun sekalian menguji sejauh mana kemampuan diri untuk dapat bersaing dengan seluruh peserta se-Indonesia,” imbuhnya.

Mahasiswa lulusan Pondok Pesantren Lirboyo Jawa Timur ini juga mengaku, orang tualah motivasi utamanya dalam mengikuti berbagai lomba yang ia menangi. Shofi ingin menjadi sarjana yang benar-benar kompeten di bidangnya. Untuk menggapai harapannya, ia pun menyalurkan ilmunya dengan mengajar kitab di Sekolah Tinggi Ilmu Fikih Banten untuk mahasiswa tingkat awal hingga akhir. Shofi mengajar di sana mulai dari awal tahun ajaran baru silam hingga saat ini.

Selama di Pondok Pesantren Lirboyo silam, Shofi aktif dalam forum musyawarah antar pondok se-Jawa. Shofi menjelaskan, proses belajar kitab semenjak ia berada di pondok bukanlah sesuatu yang mudah. “Untuk sampai ke titik sekarang ini, usahanya tidak mudah,” ujar mahasiswa semester 5 tersebut, Selasa (17/11).

Nurlailati Qodariah

About Post Author

LPM Institut

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Previous post Berjuang Mengembalikan yang Hilang
Next post Wisata Hasil Gerakan Masyarakat